1. Buka konten
  2. Buka menu utama
  3. Buka situs DW lainnya
Band Voice of Baceprot
Voice of Baceprot tampil di EropaFoto: Voice of Baceprot/12wired
SosialEropa

Baceprot: "Kami Bukan Model Hijab!"

13 Agustus 2022

Grup band metal asal Garut, Jawa Barat, Voice of Baceprot (VoB) kembali menyambangi Eropa dalam tur konser 2022. Kali ini mereka tampil di “tanah kudus” penggemar heavy metal dunia, Wacken Open Air, Jerman.

Perjalanan panjang melelahkan mereka lewati sejak akhir Juli, dari Indonesia ke Eropa. Dalam hitungan hari, grup band Voice of Baceprot (VoB) tampil berbagai negara: Republik Ceko, Belanda, Denmark dan Jerman. Namun tiada keluhan letih ataupun lainnya ketika Deutsche Welle mewawancarai ketiganya di sela jadwal manggungnya di Eropa. Yang ada canda tawa menyelingi perbincangan yang kadang terlalu serius. Misalnya soal bagaimana mereka semakin intensif mengangkat tema hak-hak perempuan dalam lagu-lagu mereka.

"Kami membuat lagu umumnya dari pengalaman sehari-hari. Jadi apa yang kami dengar, apa yang kami lihat, dan apa yang kita alami sendiri, ” ujar Firdda Marsya Kurnia, anggota VoB, yang dalam gelaran Colours of Ostrava, di Ceko tampil satu panggung dengan artis papan atas seperti grup band rock Franz Ferdinand dan The Killers.

Ketika mengangkat isu-isu perempuan tersebut, mereka mengaku juga mendapat inspirasi dari komentar-komentar di media sosial. "Nah, yang kita sadari dari apa yang kita lihat sehari-hari adalah bahwa ternyata lingkungan kita belum begitu sehat untuk kehidupan perempuan," papar Marsya.

"Karena kita sadar, kalau kita punya musik yang orang  bisa di manapun dia, orang bisa mendengarnya. Dan siapapun dia, bisa dengar itu. Oleh sebab itu kami merasa sayang kalau kita tidak menggunakan suara kita yang bisa didengar banyak orang, untuk menyampaikan pesan yang baik, salah satunya adalah ruang aman untuk perempuan, isu-isu hak perempuan dan sebagainya,” tambah vokalis dan gitaris VoB ini. Mereka tengah dalam jeda tur di Kota Nijmegen, Belanda saat diwawancarai DW.

Lagu andalan mereka [Not] Public Property yang dirilis tahun 2022 juga banyak terinspirasi dari pengalaman pribadi anggota VoB. Pengalaman pribadi yang dirasakan Euis Siti Aisyah terutama di ranah media sosial,”Banyak yang mengatur-atur ke aku pribadi, seperti misalnya: Sitti, tubuh kamu lebih cocok pakai baju begini deh, jangan yang terlalu begini deh! Padahal aku pakai baju apa yang aku suka. Tubuh aku di antara bertiga memang yang paling berisi. Nah, jadi banyak beberapa orang yang menyarankan, Sitti, kamu jangan terlalu pakai baju yang terlalu ketat deh! Yang seperti itu," demikian diungkapkan Sitti, penggebuk drum VoB.

Perempuan berhak mengatur tubuh sendiri

Marsya menambahkan banyak orang yang sering bahkan mengatur soal berat badan mereka. "Kami juga disuruh menaikan berat badan, menurunkan berat badan. Padahal kami nyaman dengan tubuh kami saat ini. Yang penting bagi kami adalah sehat dan nyaman,"  Tidak sedikit pula yang mengatakan sebagai artis internasional, mereka harus lebih memperhatikan bentuk tubuh,"Padahal, tubuh kita, ya punya kita. Cuma kita yang punya hak untuk memperlakukan seperti apapun tubuh kita,” ujar Marsya. Pada awal mendirikan Voice of Baceprot, ketiga personel VoB masih berusia 14 tahun di tahun 2014.

Sementara itu  pemain bass VoB, Widi Rahmawati curhat bagaimana orang-orang sering memperhatikan gerak-geriknya di atas panggung dan mencoba mengatur bagaimana seharusnya ia bergerak. "Misalnya saat saya menginjak-injak sistem audio. Satu kaki naik ke atas sistem kontrol audio itu, lalu ada yang komentar: Widi, kamu jangan menaikkan kaki ke alat sistem kontrol itu, dong! Itu jadi seperti mengangkang. Begitu kata mereka,” demikian dikisahkan Widi.

"Lalu seperti misalnya aku main bass, biasanya suka sedikit melipat ujung lengan panjang bajunya. Nah, itu juga katanya:Tidak boleh dibuka! Itu aurat, katanya. Padahal saya lebih nyaman seperti itu. Soalnya kalau bajunya terlalu panjang, itu bahaya, bisa terselip, bahkan tersetrum. Jadi itu "kararagok” (Ed: bahasa Sunda). Menghalangi buat aku. Tidak bebas (bergerak)," tandasnya.

Para personil band heavy metal Voice of Baceprot (VOB)Foto: BAY ISMOYO/AFP via Getty Images

Bukan model hijab, melainkan kemampuan bermusik

Kunjungan mereka ke Eropa ini adalah yang kedua kalinya. Trio musisi ini sempat  mereka tidak nyaman ketika sebelumnya ke Eropa, banyak ditanya media soal hijab yang mereka kenakan. "Yang kami tidak suka adalah ketika orang tuh lebih banyak membicarakan itu (hijab), menanyakan itu terus. Sementara, musiknya sendiri itu justru diabaikan," demikian Marsya bercerita.

"Jadi orang habis waktunya untuk membahas (hijab) di media. Akhirnya, ketika isu itu dilempar ke masyarakat luas, beritanya ke masyarakat yang ada di luar sana,  yang berkembang adalah kami band yang terkenal cuma karena kita berhijab, menunggangi stigma dan segala macam. Padahal kami selama delapan tahun di musik, bekerja keras untuk memperbaiki kemampuan (bermusik), bekerja keras untuk membuat karya yang bagus untuk dikenal sebagai musisi, bukan dikenal sebagai yang hanya jual penampilan saja," tandas perempuan di awal usia 20 tahunan ini.

Sitti menambahkan, merekalebih senang ditanya soal musik ketimbang penampilannya. "Karena kami bukan model hijab. Kami datang ke sini mau memperkenalkan karya kami. Jadi, kami tidak mau dilihat dari penampilan yang kami pakai," pungkasnya. Di panggung festival heavy metal dunia Wacken Open Air 2022 di Jerman, ketiganya menggoreskan prestasi.

Baceprot! Hijaber Garut Ini Menggebrak Dunia Dengan Band Metal

Suara berisik atau bawel, demikian band 'metal funky' asal Garut ini menamai dirinya dalam campuran bahasa Inggris-Sunda: Voice of Baceprot. Bersama, mereka berkarya sekaligus menentang tabu.

Foto: Reuters/Str

Ramai-ramai “headbanging..!”

Mengenakan busana Muslimah, tidak menjadi penghalang bagi kelompok band muda ini untuk mengejar impiannya menjadi musisi heavy metal. Sejumlah festival mereka jajaki. Ketiganya dengan cepat memesona para penggemarnya untuk bergoyang dan ‘headbanging’ di depan panggung.

Foto: Reuters/Str

Memecah hening….’Baceprot’!

Mereka menamakan diri sebagai band "Voice of Baceprot" VoB atau jika diartikan dalam bahasa Sunda: suara bawel atau berisik. Dibentuk tahun 2014 di Garut, anggota band remaja ini dulunya dipertemukan di sekolah. Anggota band ini: Firda Kurnia (gitaris dan vokalis), Widi Rahmawati (bassist) dan Euis Siti Aisyah (drummer).

Foto: Reuters/Str

Bermula dari hobi

Band ini terbentuk dari sebuah kegiatan ekstrakurikuler di Madrasah Tsanawiyah Al-Baqiyatussholihat Banjarwangi. Band yang beranggotakan hijaber berusia belasan tahun ini beberapa kali menjuarai beberapa kompetisi musik lokal. Mereka mendefinisikan band mereka sebagai band pelajar perempuan yang mencoba menyuarakan kegelisahan hati akan dunia remaja yang kian hari kian kehilangan warnanya.

Foto: Reuters/Str

Mendobrak tabu, mengusung kesetaraan

Mereka menggunakan musik untuk memerangi stereotipe perempuan sebagai orang yang patuh atau tidak bersuara. Salah satu anggota band, gitaris dan penyanyi, Firdda Kurnia menyebutkan: "Saya pikir kesetaraan gender harus didukung, karena saya merasa harus mengeksplorasi kreativitas saya, sementara pada saat bersamaan tidak mengurangi kewajiban saya sebagai seorang perempuan Muslim.”

Foto: Reuters/Str

Jatuh cinta pada metal

Euis Siti Aisyah beraksi menggebuk drum. Menurut para hijaber ini, genre musik heavy metal bisa mewakili mereka bertiga dalam berekspresi. Awalnya mereka sempat memainkan lagu-lagu tren. Namun, setelah mengenal genre musik hip metal funky seperti yang dimainkan Rage Against The Machine, Linkin Park, System of a Down, mereka jatuh cinta pada genre musik metal.

Foto: Reuters/Str

Kritik sosial

Inilah penampilan para musisi metal hijaber ini di atas panggung. Selain memainkan musik band-band nge-top seperti Metallica dan Slipknot, band ini membawakan lagu mereka sendiri mengenai berbagai isu, seperti soal pendidikan di Indonesia. Lagu ‘The Enemy of Earth is You’ bercerita tentang orang-orang yang mencitrakan diri baik tapi sebenarnya adalah musuh dan penghancur bumi atau lingkungan.

Foto: Reuters/Str
6 foto
Lewatkan bagian berikutnya Topik terkait
Lewatkan bagian berikutnya Topik terkait

Topik terkait